Home / Bolmong / Woow Pemda Bolmong Pernah di Buat Kecewa BNI 46!!

Woow Pemda Bolmong Pernah di Buat Kecewa BNI 46!!

Bolmong,TBnews – Penyerahan mobil Pemadam Kebakaran (Damkar) oleh PT BNI 46, Kanwil Manado kepada Pemerintah Kabupaten Bolaang Mongondow, Rabu 16/9 siang tadi, dimanfaatkan Bupati Bolaang Mongondow, Yasti S Mokoagow sebagai sarana curhat atas perjanjian penempatan Rekening Kas Umum Daerah (RKUD) Pemkab Bolmong sejak tahun 2018.

Menurut Yasti dihadapan Head of Region BNI Manado, Koko Prawira Butar Butar, pihaknya pernah menyampaikan kepada Kepala Kanwil BNI 46 terdahulu dalam setahun menyerahkan dua mobil Damkar “Saya sedikit curhat. Dulunya sewaktu masih Dedy Kepala Kanwil BNI 46, saya menyampaikan setahun itu dua mobil Damkar. Akhirnya sudah dua tahun baru dua mobil Damkar. Sejujurnya kebutuhan Damkar kita itu besar. Kalau kita lihat dari Permendagri bahwasanya setiap populasi 25 ribu jiwa harus ada satu Damkar. Jumlah penduduk kita kurang lebih ada 250 ribu jiwa jadi idealnya harus ada 10 unit Damkar. Oleh sebab itu saya 5 tahun disini ada 10 mobil Damkar, tanpa menganggu APBD kita,” ucap Yasti.

Ia mengungkap, bahwa dirinya memiliki tanggungjawab kepada masyarakat Bolmong. Ia juga mengaku takut diangkap ada main mata dengan pihak BNI “Saya punya tanggungjawab kepada masyarakat, jangan nanti di fikir ada apa apanya saya dengan BNI. Diera keterbukaan ini semua harus transparansi.” beber Yasti.

Iapun mengakui pemindahan RKUD yang dilakukan dirinya sesuai dengan kapasitasi dan kewenangan yang diberikan Undang undang dan Pemerintah pusat kepada dirinya “Ada payung hukum melandasi saya kenapa RKUD dipindahkan ke BNI. Sesuai kapasitas saya tidak melanggar Perundang undangan. Dimana Gubernur, Bupati dan Walikota diberikan kewenangan menempatkan RKUD di Bank yang sehat dengan prinsip prinsip bisnis. Jadi tentunya wajib bagi saya menempatkan RKUD sepanjang itu menguntungkan masyarakat Bolmong.” Akunya.

Lebih lanjut Yasti menambahkan, pihak BNI belum mengalami kerugian bila menyerahkan dua unit Damkar dalam setahun “Dalam hitungan saya kalau RKUD kita ada sekitar Rp 1,1 Triliun, satu tahun 2 unit dalam hitungan bisnis, saya kira PT Bank BNI tidak rugi. Secara pribadi dan lembaga Pemkab Bolmong tidak pernah meminta apa apa ke Bank BNI. Kecuali BNI membantu dalam hal HUT Bolmong itu kepada Pemerintah diberikan hadia untuk lomba, atau membantu KUR kepada masyarakat Bolmong. Tetapi pribadi saya atau pejabat Bolmong tidak pernah meminta apapun.” Pungkasnya.

Terpisah Head of Region BNI Manado, Koko Prawira Butar – Butar mengatakan pihaknya akan berusaha memenuhi permintaan dari Bupati Bolaang Mongondow “Kami paham kekecewaan Bupati, karena memang kami sedang mengusahakan itu, tapi kemudian ada bencana Covid. Otomatis menyusun ini ada keterbatas koordinasinya. Harusnya untuk tahun lalu kita antar di awal tahun ini. namun karena ada Covid jadi mundur. Kami akan berusaha untuk tahun depan sesuai dengan permintaan Bupati.” Ucapnya

Penulis : Abdi F Sutomo

Bagikan Berita ini
x

Check Also

Pemkab Bolmong Tunda Pemilihan BPD di 200 Desa

Bolmong,TBnews – Menindaklanjuti surat dari Kementerian Dalam Negeri ...