Home / Boltim / Peringati Hari Kartini, SSM : Perempuan Harus Jadi Penggerak Perubahan Untuk Daerah

Peringati Hari Kartini, SSM : Perempuan Harus Jadi Penggerak Perubahan Untuk Daerah

BOLTIM,TBnews – 21 April 2021 jadi momentum kebangkitan bagi perempuan yang ada di Kabupaten Bolaang Mongondow. Diperingati sebagai Hari Kartni, Pemerintahan yang baru di Kabupaten Bolaang Mongondow mendorong perempuan perempuan yang ada di daerah meningkatkan kualitas dan ilmu pengetahun untuk kesejateraan. Hal itu tercermin dari sambutan yang disampaikan Bupati Boltim, Sam Sachrul Mamonto, Rabu (21/4) pagi tadi di halaman kantor Bupati, Desa Tutuyan.

Peringatan hari Kartini tetap diselenggarakan meskipun dalam keadaan bepuasa, namun pelaksanaan upacara tersebut berlangsung khidmat dan lancar. Menariknya, ketika akan membacakan sambutan, Bupati lantas beranjak dari panggung kehormatan dan langsung turun ke lapangan upacara. Hal itu sempat membuat para peserta upacara kaget.

“Saya sengaja turun ke sini (lapangan, red). Saya tahu kalian (peserta upacara, red) kepanasan apalagi yang sedang berpuasa,” kata Bupati yang langsung disambut aplouse oleh seluruh peserta upacara yang kagum melihat aksi Bupati tersebut.

Lanjut Bupati, sebagai generasi penerus Bangsa, hari kartini yang diperingati setiap tanggal 21 April, diharapkan dapat menjadi teladan bagi kaum perempuan yang ada di Boltim.

“Tentunya lebih tepat bila peringatan hari kartini kita lakukan bukan sekedar menggugurkan kewajiban saja, tetapi selayaknya direfleksikan dalam kegiatan aktual yang selaras dengan cita-cita perjuangan Raden Ajeng Kartini, yakni mencerdaskan bangsa, sejahtera dan berguna bagi sesama,” harap Bupati.

Ditambahkan Bupati, hari Kartini diperingati untuk memupuk rasa persatuan dan kesatuan kaum wanita, guna meningkatkan kualitas dan kesejahteraan melalui organisasi kewanitaan dalam gabungan organisasi wanita (GOW) Kabupaten Boltim. Sehingga Perempuan dapat meningkatkan peran dan pengetahuan hingga dapat sejajar dengan kaum Pria, serta ikut dalam pengambilan keputusan dalam menentukan arah pembangunan di Kabupaten Boltim.

“Penting bagi wanita di Boltim untuk menggali potensi yang dimiliki. Tidak hanya menjadi Inspirasi bagi para wanita lainnya, tapi mampu memberikan kontribusi, sumbangsih, empati serta saling menguatkan agar menjadi penggerak perubahan untuk daerah,” tegas Bupati.

Menurut Bupati, para tenaga medis perempuan yang berjuang di garda terdepan dalam melawan dan memberantas Covid-19 di Boltim, adalah para Kartini-kartini Boltim. Sehingga, kepada mereka perlu diberikan penghargaan.

“Mereka (Tenaga Medis, red) tidak hanya berjuang untuk diri mereka sendiri, tapi untuk seluruh masyarakat Boltim. Tidak hanya jabatan yang mereka pertaruhkan, tapi nyawa yang menjadi jaminan bagi mereka yang selalu ada di Garda terdepan,” pungkas Bupati.

Sekedar diketahui, hadir dalam upacara tersebut yakni Ketua TP PKK Boltim Ny Seksa Ervina Mamonto-Budiman, Wakil Ketua TP PKK Ny Rosita Pobela, Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Boltim, Jajaran Pejabat Pemkab Boltim dan seluruh ASN, hingga Pemerintah dan Aparat Desa. (**)

Bagikan Berita ini
x

Check Also

Terima WTP Ke 8 Kali, SSM Akui WTP Adalah Upaya SKPD

BOLTIM,TBnews – Untuk ke-8 kalinya Pemerintah Kabupaten Bolaang ...